Sudah bukan hal yang menjadi rahasia umum lagi, apabila kebanyakan dari masyarakat negara Arab Saudi itu ternyata “pemalas” dalam hal bekerja. Bahkan menurut hasil dari riset yang dilkerjakan oleh suatu badan lembaga kesehatan dunia WHO (World Health Organization) memberikan kesimpulan, bahwa orang-orang Arab Saudi menempati peringkat ketiga di dunia untuk aktivitas fisik tidak aktif alias malas. Tapi, kenapa orang Arab Saudi kaya raya padahal malas bekerja?

ternyata inilah jawabannya,  kita telaah kembali firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam surat Az-Zariyat tentang tujuan penciptaan jin dan manusia.

Begini Rahasia Kaya Raya Orang Arab Saudi yang “Malas” Bekerja Itu
Bukankah tugas kita di dunia adalah untuk beribadah kepada Allah semata? Kata Allah subhanahu wa ta’ala;
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
مَا أُرِيدُ مِنْهُمْ مِنْ رِزْقٍ وَمَا أُرِيدُ أَنْ يُطْعِمُونِ

“Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku. Aku tidak menghendaki rezeki sedikitpun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi-Ku makan.” (QS: Az-Zariyat Ayat 56-57) Nah, kalau anda berusaha dan tidak lupa beribadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, yakinlah anda akan dijamin rizkinya oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Namun jika seseorang mencari rizki, ngoyo dalam bekerja, kemudian bersusah payah, hingga lupa untuk beribadah, inilah yang menjadi masalah. Dia lupa bahwasanya tugasnya di muka bumi adalah untuk beribadah bukan mencari rizki, rizkinya mau kerja ngoyo apa tidak akan datang kepada dia sesuai dengan apa yang telah ditetapkan.

 

Dan salahsatu bukti ketakwaan berpengaruh terhadap rizki adalah apa yang terjadi di masyarakat Arab Saudi dan Indonesia. Di Arab Saudi orang-orangnya malas bekerja, namun kaya-raya, berbeda dengan di Indonesia. Kenapa bisa begitu?

Silakan disimak selengkapnya dalam video ceramah sunnah oleh ustadz Firanda Andirja di atas.

 

Semoga dari ceramah di atas memberi pelajaran bagi kita dalam usaha mencari rizki. Seorang mukmin yang penting berusaha, mau dia bersusah payah ataupun dia sedikit-sedikit, intinya berusaha, karena jatah rizkinya sudah ditetapkan, sama. Jika dia berusaha yang wajar, dan sisa waktunya digunakan untuk beribadah, niscaya Allah akan memberi keberkahan dalam rizki yang didapatnya. [ES/BuletinIslami.Com]